“Sepatutnya Bulan 6” Hasrat Terbantut Tunai Umrah, Bekas Isteri PU Abu Doa Agar Tahun 2020 Tercapai

Mengabadikan momen sepanjang tahun 2019, bekas isteri Pencetus Ummah (PU) Abu Sufyan iaitu Ain Afini berkongsi hasratnya yang tergendala tahun ini.

Katanya, impian untuk menunaikan umrah di Tanah Suci terbantut kerana ketika itu sedang sarat hamil anak sulung pada bulan Jun lalu.

“Semalam ain baca balik ‘ achievement goals ‘ yang dah tercapai dengan belum tahun 2019.

“Salah satu nya nak pi umrah sepatutnya bulan 6 haritu tapi takpi sebab dah sarat.

“Korang tolong doakan semoga tahun 2020 ni ada rezeki ain dengan anak dapat jejakkan kaki ke rumahNya insyaAllah . Dan semoga korang pun dapat jejakkan kaki ke sana,”tulisnya.

 

View this post on Instagram

 

Semalam ain baca balik ‘ achievement goals ‘ yang dah tercapai dengan belum tahun 2019. Salah satu nya nak pi umrah sepatutnya bulan 6 haritu tapi takpi sebab dah sarat. Korang tolong doakan semoga tahun 2020 ni ada rezeki ain dengan anak dapat jejakkan kaki ke rumahNya insyaAllah . Dan semoga korang pun dapat jejakkan kaki ke sana ♥️ _ Ain nak recommend kan salah satu butik yang best nak shopping untuk baju atau barangan umrah kat @alkautharseksyen23 macam jubah putih ain ni. Material dia serius best selesa dan harga pun affordable sangat. Ada macam macam kat situ. Ain suka berurusan dengan omma ( owner butik ) sebab lembut je, kita jadi selesa tau nak minta pendapat apa semua. Yang first time nak pi, pegilaaa kat butik dia! ♥️ _ Khimar dan purdah dari @butikniqabklang 💖

A post shared by عين عفيني (@ainafini_) on


Menerusi ruangan komen,rata-rata mendoakan agar ibu kepada seorang anak itu dapat menjejakkan kaki ke Tanah Suci seperti yang diimpikan.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @KLPRESS

Sumber: Instagram Ain Afini

PERHATIAN: Pihak KL PRESS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KL PRESS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri