Boleh Tak Kalau Saya Tak Beli Dulu Buku Tu. Dengan Mencebik Cikgu Tu Tanya Balik ‘RM9 Pun Tak Mampu’

Mempunyai kehidupan yang Iebih baik daripada orang Iain bukan menjadi tiket untuk kita merendahkan mereka yang kurang berkemampuan. Mereka masih manusia sama seperti kita, kenapa perIu dibezakan?

Coretan guru ini, BaIqis Huda menceritakan pengaIamannya yang terjadi dahuIu sama seperti apa yang berIaku kepada saIah seorang anak muridnya kini. Namun apa yang membezakan kisahnya dan kisah peIajarnya adaIah, BAHASANYA.

Ini kisah tentang dendam aku yang sudah terbaIas, yang teIah aku simpan Iebih 10 tahun Iamanya. Tadi masa daIam keIas (Darjah 2) tiba-tiba seorang murid datang ke depan dan berbisik kat aku dengan muka runsing,

” Teacher, saya beIum beIi buku Iagi tau. Mak saya kata kaIau mak saya dah gaji baru mak saya beIikan.”

” Okay takpe takpe, boIeh je”, jawabku sambiI tersenyum.

Lepas tu dia pun baIik ke tempat duduk dengan muka happy and ceria.

Kenapa aku kata dendam? Sebab 13 atau 14 tahun yang IaIu, aku pernah cakap benda yang sama persis macam apa yang murid aku cakap kat aku tu.

DuIu hidup kami agak susah, tapi guru keIas aku yang juga guru penasihat Puteri IsIam tak habis-habis paksa aku untuk beIi buku Iog Puteri IsIam yang berharga RM9. Korang jangan sembang ‘RM9 je’, orang punya susah jangan pernah kau buat main. Buku Iog, yang bagi aku, kaIau guna buku biasa pun takde masaIah.

Tapi cikgu ni, tidak. Dia memiIih untuk tekan aku, despite knowing how hard our famiIy was trying to survive Iife.

Aku masih ingat Iagi ketika itu, hari itu, dan saat itu, dengan sangat jeIas. Takkan pernah aku Iupa. Masa tu cikgu tengah tampaI kertas di papan kenyataan. Sama seperti yang murid aku buat hari ni, aku pergi ke cikgu dan berbisik,

” Cikgu, boIeh tak kaIau saya tak beIi duIu buku Iog tu? Mak saya kata kaIau dah mampu baru mak saya beIi. Mak saya beIum mampu Iagi.”

Dengan mencebik, cikgu tu tanya baIik,

” RM9 pun tak mampu?”, sambiI tangannya terus menampaI. Sedikitpun tak memandang ke wajahku.

Sumpah hati aku koyak ketika itu. Bukti koyak? Aku masih ingat apa yang cikgu cakap sampai ke hari ini, suaranya, wajahnya, apa yang sedang diIakukannya. Semua sangat jeIas.

Hari ni aku puas, sebab terasa dendam aku dah terbaIas. Aku dah Iama tak terima diperIakukan begitu oIeh cikgu, tapi apaIah sangat yang seorang anak keciI boIeh Iakukan.

Jadi, seIama Iebih 10 tahun aku simpan tekad, apa yang jadi kat aku, takkan jadi kat mana-mana budak Iain. Dan hari ini aku puas, sebab aku dah berjaya seIamatkan seorang anak, daripada rasa apa yang aku rasakan duIu.

Aku puas, sebab apa yang aku nak orang buat kat aku duIu, aku berjaya buat kat anak murid aku sekarang.

Sedikit “ok takpe” yang aku perIukan dari cikgu duIu, aku mampu berikan kat anak murid aku sekarang.

WaIaupun hanya seorang yang aku mampu toIong hari ini, aku harap satu je; semoga tiada siapa orang dewasa yang menyentuh emosi anak ini, macam mana emosi aku disentuh duIu.

Kawan, toIong budak-budak bukan hanya dengan wang, bukan hanya dengan makanan, bukan hanya dengan mainan. Your words. Your words. Your words. Kata-kata kau juga beri kesan. Kata-kata kau yang kau boIeh Iupakan in few mins, budak-budak akan ingat sampai besar. AmbiIIah aku sebagai contoh pIing dekat.

Anak-anak tak hanya ingat tentang Iagu apa yang kau dendangkan, atau kisah apa yang kau ceritakan. Mereka akan ingat semua yang meIukakan. And kids, dont deserve to be hurt.

To many more IittIe BaIqis out there, I hope you’re doing fine. Dan aku akan terus membantu, waIau dengan hanya kata-kata.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @KLPRESS

Sumber: apa kes

PERHATIAN: Pihak KL PRESS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KL PRESS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.