Macam Mane B0leh Tersangkvt Tu Yerr. Kem@luuan Lelaki Ini Tersangk0t Dalam Batang Paip 5 Hari Dan Hamplr Merepvt

Seorang lelaki berusia 21 tahun di ThaiIand akhirnya mengambil keputusan untuk pergi ke h0sp!tal selepas hampir seminggu kemaIvannya tersangk0t dalam bat@ng paip besii.

Difahamkan kemaIvannya tersangk0t selama lima hari selepas dia menggunakan bat@ng paip besii itu untuk menggembirakan dirinya. Apabila kegembiraannya itu bertukar menjadi trag3di, dia berasa maIu untuk meminta bantuan dari sesiapa.

Menceritakan semula bagaimana ins!den itu boleh berIaku, m@ngsa membal0t kemaIvannya menggunakan st0kin sebelum memasukkan aIat kelIam!nnya ke dalam lub@ng bat@ng paip berukuran lima sentimeter panjang itu.

Selepas kegembiraannya memuncak, kemaIvannya bengk@k ter0k dan d4r4h tidak dapat mengaIir dengan sempurna lalu tersangk0t.

Dalam tempoh lima hari itu mangsa cuba mencari jalan untuk membebaskan kemaIvannya itu termasuk menggunakan peIincir tetapi menemui kegaga4lan.

KemaIvannya pula bertukar menjadi kehit4man dan leb@m..

Memandangkan tiada lagi cara lain yang boleh diIakukan, akhirnya dia pergi ke sebuah h0spitaI di Bangk0k, ThaiIand Ahad lalu dan menjelaskan bagaimana kejad!an itu boleh berIaku.

Pasukan perub4tan mengambil masa selama tiga jam untuk cuba mem0t0ng bat@ng besii itu dan sebanyak 25 mata pis4u dibaz!rkan untuk menyeIamatkan lelaki tidak guna berkenaan.

Sementara itu d0kt0r berkata, m4ngsa beris!k0  kehiIangan aIat kemaIvannya kerana kuIit di bahagian itu sudah merep0t ter0k dan t!su-t!sunya turut terj3jas..

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @KLPRESS

Sumber: media viral

PERHATIAN: Pihak KL PRESS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KL PRESS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.