“Kalau Saya Kena Jangklt Sekalipun, Kawan Kerja Ada” Nurse Di H0spltal Wuhan Enggan’Resign’ Demi Membantu Pesaklt

Jumlah angka kematian di China kini semakin meningkat kepada 25 dan 830 kes jangkitan rentetan penularan virus Wuhan yang meluas dengan begitu ketara sekali.

Disebabkan itu, kakitangan hospital di negara tersebut kini sedang bergegas dan bersengkang mata berikutan dengan peningkatan pesakit-pesakit mereka dari hari ke hari.

Tak kisah kalau kena jangkit

Mereka sanggup berdepan dengan risiko jangkitan ini dengan mendekati pesakit-pesakit tersebut. WORLD OF BUZZ melaporkan seramai 15 orang kakitangan hospital telah berjangkit dengan virus tersebut demi menjalankan tugas mereka.

Pihak media dari Wuhan telah membuat liputan untuk melihat bagaimana cara mereka menghadapi situasi sebegini. Salah seorang jururawat dari Hospital di Wuhan init elah menarik perhatian orang ramai terhadap sikap dedikasinya dalam menjalankan tugas.

Katanya, dia langsung tak takut kalau terkena jangkitan:

Saya rasa saya akan baik-baik sahaja sebab saya masih muda…Tapi kalaulah saya betul-betul terkena jangkitan, saya yakin rakan sekerja saya akan selamatkan saya”

Kena kerja 3 shift sehari

Bagi menjalani tugasnya, kini jururawat terpaksa memakai satu sut lengkap bersertakan topeng muka bagi mengelakkan diri mereka terkena jangkitan. Proses nak pakai sut tersebut mengambil masa sampai 20 minit.

Mereka kena tukar topeng muka tu setiap 4 jam. Lebih dahsyat lagi, mereka kena bekerja 3 shift sehari. Pagi dalam pukul 8 am hingga 12 pm dan lagi 2 shift tu kene bekerja sehingga 10 jam untuk setiap satu shift.

Tak boleh minum banyak air

Memandangkan proses untuk memakai sut tersebut agak rumit, ia akan melecehkan masa mereka untuk ke tandas. Jadi, mereka terpaksa kurangkan minum air, mereka akan minum air sekali sahaja untuk setiap shift supaya tak buang masa pergi tandas.

Sikap dedikasi mereka ni sampai ke tahap kalau ada jururawat yang demam, dia akan sedaya upaya untuk cuba masuk kerja secepat mungkin bagi menjalani tugas mereka.

Orang-orang perubatan ini secara sukarela mengakui bahawa berada di sebuah hospital di Wuhan untuk jangka waktu yang lama boleh menjadi salah satu tempat yang paling berbahaya, tetapi mereka enggan untuk meninggalkan orang-orang yang memerlukan bantuan mereka.

Inilah hero sebenar, harap mereka disana baik-baik sahaja.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @KLPRESS

Sumber: lobak merah

PERHATIAN: Pihak KL PRESS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KL PRESS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.